Politik

Bawaslu Kabupaten Solok Gelar Jumpa Pers Terkait Hasil Pengawasan DPS Hasil Perbaikan

×

Bawaslu Kabupaten Solok Gelar Jumpa Pers Terkait Hasil Pengawasan DPS Hasil Perbaikan

Sebarkan artikel ini


SOLOK, JN- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Solok, hari Sabtu (13/5), menggelar Jumpa Pers terkait hasil Pengawasan Daftar Pemilih Sementara Hasil Perbaikan.


Acara jumpa pers digelar di ruang Pertenuan Bawaslu, di Simpang Pulai, dengan dihadiri Ketua Bawaslu Kabupaten Solok, Apri Memori dan Komisioner Bawaslu, Mara Prandes, S. Kom, dan Andri Junaidi.
Menurut Ketua Bawaslu, Apri Memori,Pertemuan dengan awak media tersebut, terkait pemutakhiran dan Penyusunan daftar pemilih merupakan salah satu tahapan krusial dalam setiap penyelenggaraan Pemilu. 


“PadaTahapan ini, Bawaslu sebagai penyelenggara pemilu, wajib memastikan pemenuhan hak pilih warga negara sebagai bagian dari hak asasi yang harus dilindungi. Oleh karena itu, Bawaslu perlu memastikan proses dan hasil daftar pemilih memenuhi prinsip demokrasi yakni inklusif dan kauntabel serta prinsip kemanfaatan teknis yakni, mutakhir, akurat dan lengkap,” sebut Apri Memori.

Bawaslu Kabupaten Solok juga sudah  menyampaikan Surat Himbauan kepada KPU terkait pelaksanaan tahapan pemutakhiran daftar pemilih;Melakukan Rapat Koordinasi dengan panwascam terkait penyusunan daftar pemilih;Melakukan bimbingan Teknis kepada PPK terkait pencegahan pelanggaran pada tahapan pemutakhiran daftar pemilih;Melakukan sosialisasi pengawasan pemilu partisipatif dan launching siaga pengawasan setahun menuju pemilu 2024;membentuk tim Fasilitasi tahapan penyusunan daftar pemilih dalam penyelenggaraan pemilihan umum 2024

Sementara Panwascam dan PKD melakukan pengawasan langsung secara melekat serta melakukan uji sampling.

“Panwascam Kubung memberikan saran perbaikan terkait pelaksanaan tahapan pencocokan dan penelitian (coklit) data pemilih kepada PPK Kubung;Seluruh Panwascam membuka posko kawal hak pilih,” terang Apri Memori.

Baca Juga :
Bupati Solok Buka Acara Bimtek Pengelolaan Resiko Bagi Perangkat Daerah di Chinangkiak

Menurutnya, Jadwal pengumuman DPS oleh PPS dimulai pada tanggal 12 April  2023 sampai dengan 25 April 2023. dalam hal ini Panwascam dan PKD melakukan pengawasan secara langsung, adapun beberapa hal menjadi catatan pada saat tahapan pengumuman DPS sebagai berikut;Penempelan DPS masih ada di beberapa TPS rusak oleh warga maupun cuaca.

Penempelan DPS sulit dijangkau oleh warga dan disabilitas;Penempelan DPS masih menggunakan bundel tidak diumumkan keseluruhan menyulitkan warga untuk melihat satu persatu.
Selama jadwal pengumuman DPS Panwascam dan PKD sudah melakukan pencegahan dengan berkoordinasi dengan PPK dan PPS. Saran perbaikan yang disampaikan ditindaklanjuti oleh PPK dan Jajaran.


Untuk Rapat Pleno Terbuka DPSHPJadwal Rekapitulasi tingkat Nagari oleh PPS dimulai pada tanggal 7 Mei hingga 8 Mei 2023. Sedangkan jadwal Rekapitulasi tingkat Kecamatan dimulai pada tanggal 9 Mei hingga 10 Mei 2023 dan rekapitulasi dan penetapan DPSHP oleh KPU Kabupaten pada tanggal 12 Mei 2023. dalam hal ini Bawaslu Kabupaten Solok, Panwascam dan PKD melakukan pengawasan secara langsung pada tiap proses rekapitulasi tersebut. 
Adapun beberapa hal menjadi catatan pada saat tahapan rekapitulasi dan penetapan DPSHP sebagai berikut;Human eror saat penginputan sehingga terjadi perubahan data dari tingkat Nagari hingga tingkat Kabupaten menyebabkan KPU Kabupaten Solok dan jajaran melakukan renvoi terhadap Berita Acara rekapitulasi DPSHP (Lembah Gumanti, X Koto Singkarak, IX Koto Sei Lasi).

Baca Juga :
Pemkab Solok Akan Berhentikan 1700 Tenaga Harian Lepas

Jajaran PPK masih ada melakukan penginputan rekapitulasi DPSHP secara manual (Lembah Gumanti);Perubahan Format Berita Acara di 14 Kecamatan yang tidak ketahui oleh Bawaslu Kabupaten Solok dan Jajaran;Masih ada di beberapa Kecamatan (Bukit Sundi, Lembang Jaya, Pantai Cermin, Lembang Jaya dan Tigo lurah) tedapat data Ganda.

Masih ada nya data alih status (Kecamatan Tigo Lurah), Pindah Domisili (Kecamatan X Koto Singkarak), serta pemilih disabilitas (Kecamatan X Koto Singkarak)Partai politik di beberapa Nagari dan Kecamatan tidak menghadiri rekapitulasi DPSHP.
Untuk pemulu 2024, jumlah pemilih di Kabupaten Solok sebanyak 287.567 dengan rincian pemilih pria berjumlah 142.788 orng dan wanita sebanyak 144.779.

Pada kesemparan itu Bawaslu juga menghimbau  agar Jajaran KPU Kabupaten Solok melakukan tahapan pemuktahiran daftar pemilih lebih serius dalam pengelolaan data dan penginputan data.
“Daftar pemilih tidak hanya menjadi tanggung jawab penyelenggara pemilu tetapi untuk mewujudkan pemilu yang demokrasi maka dihimbau kepada seluruh stakeholder terkait agar lebih peduli terhadap pelaksanaan tahapan pemutakhiran dan penyusunan daftar pemilih pemilu tahun 2024,” papar Mara Prandes, S. Kom, yang diamini Andri Junaidi.

Kepada seluruh lapisan masyarakat jika belum terdaftar sebagai pemilih agar segera melaporkan kepada unsur penyelenggara pemilu baik itu ke Jajaran Bawaslu Kabupaten Solok maupun Jajaran KPU Kabupaten Solok (wandy/humas bwsl))

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *