Pasca Pensiun, Edisar Dt. Manti Basa, Akhirnya Resmi Berlabuh ke Partai Amanat Nasional

SOLOK, JN– Teka-teki kemana arah politik, Edisar Dt. Manti Basa, SH, MH, pasca pensiun sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) dengan pangkat akhir golongan IV D sejak 1 Juni 2022 lalu, akhirnya terjawab sudah.

Mantan Plh. Sekretaris Daerah era Bupati Epyardi Asda itu mengatakan dirinya siap bergabung dan membesarkan Partai Amanat Nasional (PAN).

Hal itu dibeberkan, mantan Birokrat itu, usai pertemuan dan bincang-bincang bersama Ketua DPP PAN Capt. H. Epyardi Asda, M.Mar, di kediaman Singkarak, Rabu (28/9).

“Setelah bincang panjang dengan Ketua DPP Bapak Epyardi Asda, saya memantapkan diri untuk bergabung dan membesarkan PAN, baik secara daerah maupun Nasional,” ucap Edisar usai pertemuan itu.

Ia menyebut, kader-kader yang dimiliki PAN merupakan aset yang dimiliki Kabupaten Solok yang memberi sumbangsihnya kepada pembangunan daerah khususnya Kabupaten Solok.

“Persahabatan saya dengan bapak Epyardi Asda tidak hanya sampai di waktu saya di pemerintahan, tapi setelah pensiun, hari ini saya siap bergabung, mendukung beliau, dan membesarkan partai. Begitupun untuk anak beliau Athari Gauthi Ardi yang saat ini Anggota DPR RI maupun kepada kader-kader PAN yang saat ini duduk dikursi legislatif,” tegasnya.

“Seperti Anggota Komisi V DPR RI, Athari Gauthi Ardi, ia adalah aset terbaik tidak hanya untuk Kabupaten Solok, tapi juga aset Sumatera Barat dan Nasional, saya mendukung program-program yang diinisiasinya,” kata mantan Asisten I Kabupaten Solok tersebut.

Baca Juga :
Studi Tiru ke Jabar, Wagub Sumbar Harapkan Merit System di Sumbar Tuntas dalam 1 Tahun

Edisar mengungkap, sebagai birokrasi yang sudah mengabdi selama puluhan tahun di kursi pemerintahan, kini memilih terjun ke dunia politik, tak lain untuk terus menyumbang ide pikiran demi kemajuan Kabupaten Solok khususnya.

Adapun riwayat organisasi yang diemban Edisar selama 20 terakhir, dirinya pernah menjabat sebagai Kabag Humas Kabupaten Solok tahun 1998, Camat X Koto Singkarak 2001, Kasat Pol PP 2004, Asisten III Setda Kabupaten Solok tahun 2010, Kepala Dinas Perhubungan 2011 dan Asisten I di dua era bupati yang berbeda.

“Sepak terjang saya selama mengabdi di Kabupaten Solok sepertinya sudah membuat saya cukup paham kondisi Kabupaten Solok luar dalamnya, maka dari itu, kali ini setelah saya pensiun, saya memantapkan menjajaki karir politik saya bersama Partai Amanat Nasional,” tegas Edisar lagi.

Ditambahkan mantan Ketua KNPI Kabupaten Solok itu, untuk sebuah pengabdian bukan hanya ketika kita di birokrasi saja. Sebab jelasnya, selagi nafas ini dikandung badan, pengabdian itu tidak harus berhenti.

Baca Juga :
Emma Yohanna Bersama KM Pansel Tanam Ribuan Pohon Cegah Longsor di Pasaman

“Pensiun bukanlah akhir sebuah pengabdian, selagi kita masih bisa berbuat untuk daerah kita ini, masih ada hal lain yang bisa dilakukan. Salah satunya masuk kedunia politik ini,” ungkapnya lagi.

Saat disinggung soal, posisi yang akan di tempatkan oleh Ketua DPP PAN, Epyardi Asda, mantan Sekretaris Partai Golkar Kabupaten Solok, pada era Drs. Nasril Nalir, tahun 1997 itu, enggan mengatakannya.

“Untuk Posisi dimana? Kita lihat saja nanti, bagaimana kebijakan dan keptusan Partai saja. Pada intinya saya siap untuk membesarkan dan loyal kepada Partai berlambang Matahari ini,” tutur Edisar dengan senyum (jn01/nofri/vivo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.