Hukum dan Kriminal

KPA Guntala Beserta Masyarakat Nagari Talang Gerebek Aksi Illegal Logging

×

KPA Guntala Beserta Masyarakat Nagari Talang Gerebek Aksi Illegal Logging

Sebarkan artikel ini

 
SOLOK, JN-
Kelompik Pencinta Alam (KPA) Gunung Talang beserta masyarakat, pemerintah nagari dan pemuda Nagari Talang, Kabupaten Solok, menggerebek aksi Illegal Logging di lereng Gunung Talang.

Dalam aksi tersebut, warga menemukan barang bukti berupa kayu siap angkut.Bahkan saat penggerebekan warga sempat menemukan sekitar lima orang. Namun, mereka kabur bahkan ada yang lari ke dalam hutan.Koordinator Pegiat Alam Gunung Talang Wardesco Pono Batuah mengatakan, aksi warga itu dilakukan setelah kesal setelah mendapat informasi adanya illegal logging di kawasan Gunung Talang. Namun, belum ada tindakan dari pihak terkait.

“Kami tentu tak ingin kampung halaman kami ditimpa bencana karena illegal logging ini. Pohon ditebang, longsor dan banjir bandang bakal menenggelamkan kampung atau nagari. Maka itu kami berinisiatif bergerak cepat bersama semua tokoh, baik pegiat alam, pemuda, dan yang warga yang tidak ingin nagarinya hancur,” tutur pria yang disapa Pono ini.

Baca Juga :
Kapolres Solok AKBP Muari : Pendistribusian Surat Suara Harus Berkoordinasi Dengan Polri

Menurut Pono, masyarakat menerima laporan pada Selasa lalu bahwa ada dugaan aktivitas illegal logging di daerah hutan lindung nagari Talang.Usai mendapat laporan dari warga, kemudian masyarakat, pemuda, KPA  sepakat melakukan pengintaian dengan tim sekitar 6 orang dimulai dari sore.Sekitar pukul 00.00 WIB warga menemukan aktivitas mencurigakan. Dua mobil yakni minibus (pribadi) dan satu truk. Saat diketahui pelaku mulai memasukan kayu ke dalam truk, warga langsung menggerebek.

.“Ada tiga orang lari (kabur) ke dalam semak-semak (hutan). Satu sopir truk dan satu pemilik mobil pribadi kami amankan. Kami menanyakan apakah ada izin dari nagari atau kehutanan, dan mereka tidak bisa memperlihatkan izinnya,”ucap Pono. 

Namun, pada saat warga berkordinasi dengan warga lainnya yang ingin datang lokasi, dua pelaku tersebut berhasil kabur dengan mobil ke arah Nagari Batu Bajanjang. 

Baca Juga :
Polsek Hiliran Gumanti Gelar Patroli 3C dan Antisipasi Dampak Kenaikan Harga BBM

“Dan satu unit truk ditinggal. Tapi tidak berapa lama saat kami masih menunggu teman-teman lainnya, datang satu mobil pajero dan satu orang turun lalu membawa kabur truk tadi dan dikawal oleh Pajero tersebut. Meski begitu kami tidak ingin anarkis. Buktinya semua ada plat nomornya, wajah pelaku pun ada,” kata Pono.

Setelah penggerebekan itu, pihak langsung melakukan kordinasi dengan perangkat nagari dan termasuk kepolisian.“Setelah kordinasi, besoknya kami melanjutkan pencarian lokasi penebangan. Bersama perangkat nagari kami menemukan sejumlah titik di hutan yang sudah gundul ditebang oleh pelaku,”terang Pono.

Dijelaskannya, untuk memastikan kasus tersebut pihaknya sudah mengkofirmasi kepada pihak kepolisian dan kehutanan bahwa tidak ada izin yang dikeluarkan untuk penebangan tersebut.


“Jadi ini murni illegal logging. Kami berharap kasus ini bisa terungkap, pihak kepolisian bisa bekerja mengungkapnya,” ucap Pono (wpb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *